Pengaruh Budaya Organisasi Sebagai Personnel dan Cultural Control dalam Mengatasi Konflik di PT Pabrik Gula X

., SURIANTO. (2011) Pengaruh Budaya Organisasi Sebagai Personnel dan Cultural Control dalam Mengatasi Konflik di PT Pabrik Gula X. [Undergraduate thesis]

[img]
Preview
PDF
AK_2945_Abstrak.pdf

Download (45Kb) | Preview
Official URL: http://digilib.ubaya.ac.id/pustaka.php/225672

Abstract

Konflik merupakan proses alamiah dan akan terjadi di setiap organisasi, dimana terjadi interaksi antara satu dengan lainnya, memiliki kecenderungan untuk menimbulkan konflik. Konflik yang timbul baik antara atasan dengan bawahan, sesama rekan kerja, maupun dengan lainnya. Konflik pada suatu organisasi tidak timbul begitu saja, buruknya komunikasi, saling ketergantungan, faktor pribadi, perbedaan budaya dan nilai-nilai masing-masing individu seringkali menjadi faktor pemicu terjadinya konflik. Keadaan tersebut akan mempengaruhi kinerja seseorang yang sedang mengalami konflik, baik secara langsung maupun tidak langsung. Namun apakah konflik yang timbul selalu memberikan dampak negatif atau mengarah pada kondisi destruktif?, jawabannya adalah ”iya” bila konflik yang timbul tidak dapat dikelola dengan baik sehingga menghambat pencapai visi, misi, dan tujuan perusahaan, penurunan efektivitas kinerja perorangan maupun kelompok. Sebaliknya apabila konflik dapat dikelola dengan baik, maka konflik yang timbul akan mendukung pencapaian tujuan kelompok, dan memperbaiki kinerja kelompok. Agar tujuan perusahaan dapat tercapai, diperlukan sistem pengendalian manajemen mulai dari dukungan SDM yang memadai, budaya organisasi yang mendukung, serta mampu mengelola konflik yang timbul. Menurut Schein (2010), budaya organisasi yang kuat dapat menghasilkan sistem pengendalian manajemen yang kuat, karena dengan adanya budaya yang kuat akan dapat mempengaruhi perilaku dari para karyawan. Semakin kuat budaya organisasi semakin efektif juga pengendalian di suatu organisasi. Dengan mengetahui ciri-ciri budaya perusahaan, upaya pengembangan ke arah pencapaian visi dan misinya lebih mudah dilakukan. Sama halnya dengan budaya, nilai-nilai juga dipersepsikan secara berbeda oleh setiap orang. Akan tetapi orang cenderung sepakat bahwa nilai merupakan inti dari budaya. Oleh sebab itu budaya organisasi sebagai bentuk dari personnel dan cultural control diperlukan dalam sebuah organisasi, sebagai alat pengendalian yang ampun bagi organisasi untuk mengelola konflik agar dapat mencapai tujuan yang ditetapkan.

Item Type: Undergraduate thesis
Uncontrolled Keywords: Personnel dan Cultural Control
Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
Divisions: Faculty of Business and Economic > Department of Accounting
Depositing User: Moch. Ali Syamsudin 197011
Date Deposited: 29 Apr 2014 09:25
Last Modified: 29 Apr 2014 09:25
URI: http://repository.ubaya.ac.id/id/eprint/12366

Actions (login required)

View Item View Item