Hubungan Perceived Riska dan Self Concept dengan Brand Loyalty Pada Konsumen Produk Kosmetik

Kentjana, Noella (2015) Hubungan Perceived Riska dan Self Concept dengan Brand Loyalty Pada Konsumen Produk Kosmetik. [Undergraduate thesis]

[img]
Preview
PDF
IN_1077_Abstrak.pdf

Download (53Kb) | Preview
Official URL: http://digilib.ubaya.ac.id/pustaka.php/240413

Abstract

Brand loyalty merupakan komponen penting yang mempengaruhi keberhasilan atau kegagalan perusahaan, dimana pelanggan loyal menopang operasional bisnis perusahaan (Nezakati, et al., 2013). Brand loyalty digunakan perusahaan untuk mengurangi biaya pemasaran, meningkatkan perdagangan dan menarik pelanggan baru. Variabel bebas pada penelitian ini adalah perceived risk dan self concept. Pada penelitian terdahulu, perceived risk dapat memengaruhi brand loyalty secara signifikan pada konsumen produk. Self concept konsumen berhubungan dengan preferensi brand, dimana preferensi merupakan hal yang mendasari aspek brand loyalty yaitu behavior. Tujuan penelitian ini adalah untuk melihat hubungan antara perceived risk dan self concept dengan brand loyalty pada konsumen produk kosmetik. Populasi penelitian ini adalah mahasiswi Universitas Surabaya yang memakai produk kosmetik. Subjek berusia 18 hingga 25 tahun. Sample penelitian ini berjumlah 307 subjek dengan tingkat kepercayaan 91,976%. Subjek pada penelitian ini dipilih dengan teknik accidental sampling. Penelitian ini menggunakan analisis varian ganda untuk menguji hipotesis mayor dan menggunakan analisis korelasi bivariat untuk menguji hipotesis minor. Hasil pada penelitian ini menunjukkan ada hubungan antara perceived risk dan self concept secara bersama-sama dengan brand loyalty produk kosmetik (F= 111,21; p < 0,05), ada hubungan antara perceived risk dengan brand loyalty (r = -0,633; p< 0,05), ada hubungan antara self concept dengan brand loyalty (r= 0,339; p=<0,05). Dengan Adanya penelitian ini diketahui bahwa perceived risk dan self concept dapat mempengaruhi brand loyalty. Selain itu, pada penelitian ini mayoritas produk kosmetik yang paling sering digunakan subjek adalah produk masal sebanyak 83,9%. Produk kosmetik kategori bedak (face powder) adalah produk yang paling sering dan paling banyak digunakan (45,3%), dan dalam kategori ini subjek yang menggunakan brand Maybelline sebanyak 19,2%.

Item Type: Undergraduate thesis
Uncontrolled Keywords: brand loyalty, perceived risk
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BF Psychology
Divisions: Faculty of Psychology > Department of Psychology
Depositing User: Eko Wahyudi 197013
Date Deposited: 28 Jan 2016 08:18
Last Modified: 28 Jan 2016 08:18
URI: http://repository.ubaya.ac.id/id/eprint/26580

Actions (login required)

View Item View Item