Pengaruh Terapi Bersyukur Terhadap Penurunan Diabetes Distress Penderita DM Tipe 2

Setiawan, Yoan Puteri (2015) Pengaruh Terapi Bersyukur Terhadap Penurunan Diabetes Distress Penderita DM Tipe 2. Masters thesis, University of Surabaya.

[img]
Preview
PDF
MPSI_203_Abstrak.pdf

Download (44Kb) | Preview
Official URL: http://digilib.ubaya.ac.id/pustaka.php/240526

Abstract

Diabetes Mellitus (DM) tipe 2 merupakan penyakit yang menjadi epidemi global, tidak hanya di Indonesia, namun juga dunia. Penderita DM tipe 2 memiliki manajemen/tatalaksana rumit dan menuntut yang harus dipatuhi sepanjang hidup. Ketika manajemen penyakit tidak dapat dikuasai atau dikendalikan, maka akan muncul diabetes distress. Penelitian ini bertujuan menurunkan diabetes distress pada penderita DM tipe 2 dengan terapi bersyukur. Metode penelitian menggunakan mixed methods, yaitu penggabungan metode kualitatif (oral history) dan kuantitatif (one group pretest-posttest design). Partisipan penelitian berjumlah 2 orang. Data diperoleh dari metode kualitatif (wawancara dan observasi) dan kuantitatif (angket Diabetes Distress Scale/DDS). Analisis data kuantitatif dilakukan pada hasil angket DDS, yaitu dengan membandingkan perubahan yang terjadi pada saat pre-test dan post-test. Hasil angket DDS partisipan A mengalami diabetes distress, terutama pada dimensi beban emosional dan stres terkait akses ke dokter. Hasil angket partisipan B tidak menunjukkan adanya diabetes distress secara menyeluruh, namun mengalami distres pada beban emosional. Sementara itu, analisis kualitatif menunjukkan bahwa kedua partisipan memiliki kekhawatiran akan mengalami komplikasi jangka panjang yang serius apapun yang dilakukan. Terapi bersyukur dengan 8 teknik bersyukur diberikan selama 3-4 sesi dengan durasi 45-90 menit secara terpisah pada masing-masing partisipan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terapi bersyukur tidak dapat menurunkan diabetes distress partisipan A. Pada hasil post-test tampak terjadi peningkatan kategori pada dimensi stres terkait akses ke dokter dan stres interpersonal, yang sebenarnya tidak terjadi perubahan dari kondisi pre-test karena merupakan kondisi awal dari partisipan A. Hasil penelitian pada partisipan B menunjukkan bahwa terapi bersyukur dapat menurunkan distres pada beban emosional, dikarenakan adanya motivasi dan inisiatif dalam menjalani terapi, kemampuan refleksi, serta kebiasaan dalam mengekspresikan rasa syukur atau terima kasih.

Item Type: Thesis (Masters)
Uncontrolled Keywords: diabetes distress, penderita DM tipe 2, terapi bersyuku
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BF Psychology
Divisions: Postgraduate Programs > Master Program in Psychology
Depositing User: Sugiarto
Date Deposited: 03 Feb 2016 07:01
Last Modified: 03 Feb 2016 07:01
URI: http://repository.ubaya.ac.id/id/eprint/26611

Actions (login required)

View Item View Item