Menjadi Manusia Unggul dalam Millenium Ketiga

Tondok, Marselius Sampe (2009) Menjadi Manusia Unggul dalam Millenium Ketiga. In: Saatnya Bertindak dan Berubah. PUKAT Media, Jakarta, pp. 139-146.

[img]
Preview
PDF
Marselius_Menjadi Manusia Unggul_2009.pdf

Download (451Kb) | Preview

Abstract

Tato’ sekarang duduk di kelas lima pada salah satu sekolah dasar di Makale. Anak seorang anggota legislatif ini senantiasa menduduki ranking terbaik di kelasnya. Tak jarang, anak yang hobi makan pa’piong ini mengharumkan nama sekolahnya. Terakhir, Tato’ menjuarai kompetisi matematika se Kabupaten Tana Toraja. Sementara itu, Dorkas teman sekelas Tato’ tergolong anak yang biasa- biasa saja. Secara akademis, anak yang setiap paginya sebelum ke sekolah harus membantu ibunya mengantar sayur ke pasar, memiliki prestasi belajar yang biasa-biasa saja. Karena memiliki cacat fisik berupa mata yang sedikit juling, Dorkas tidak jarang mendapatkan olok-olokan dari teman-temannya. Sekalipun berasal dari keluarga berekonomi kurang mampu, Dorkas berusaha untuk tidak minder; ia tergolong anak yang periang dan tidak dendam terhadap teman yang mengolok-oloknya.

Item Type: Book Section
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BR Christianity
Divisions: Faculty of Psychology > Department of Psychology
Depositing User: Marcelius Sampe Tondok 207017 - 5160
Date Deposited: 05 May 2012 04:17
Last Modified: 23 Oct 2013 03:51
URI: http://repository.ubaya.ac.id/id/eprint/423

Actions (login required)

View Item View Item