Tata Laksana Terapi Pasien dengan COVID-19: Sebuah Kajian Naratif

Setiadi, Antonius Adji Prayitno and Wibowo, Yosi Irawati and Halim, Steven Victoria and Brata, Cecilia and Presley, Bobby and Setiawan, Eko (2020) Tata Laksana Terapi Pasien dengan COVID-19: Sebuah Kajian Naratif. Jurnal Farmasi Klinik Indonesia, 9 (1). pp. 70-94. ISSN 2252-6218

[thumbnail of 26774-87601-1-PB.pdf]
Preview
PDF
26774-87601-1-PB.pdf

Download (310kB) | Preview
[thumbnail of turnitin_Tata Laksana Terapi Pasien dengan COVID-19_ Sebuah Kajian Naratif.pdf]
Preview
PDF
turnitin_Tata Laksana Terapi Pasien dengan COVID-19_ Sebuah Kajian Naratif.pdf

Download (6MB) | Preview
Official URL / DOI: https://doi.org/10.15416/ijcp.2020.9.1.70

Abstract

Kasus pneumonia yang disebabkan oleh severe acute respiratory syndrome coronavirus 2 (SARS-CoV-2) yang disebut coronavirus diseases 2019 (COVID-19) oleh World Health Organization (WHO) merupakan sebuah tragedi dalam dunia kesehatan secara global. Tata laksana yang tepat dan cepat diharapkan dapat menyelamatkan nyawa pasien. Sampai tulisan ini dibuat, belum terdapat satu jenis obat yang secara resmi diizinkan penggunaannya untuk terapi COVID-19. Kajian literatur ini bertujuan untuk 1) memaparkan tata laksana pengobatan dan 2) mendaftar serta menjelaskan alternatif obat yang dapat digunakan untuk SARS-CoV-2. Proses penelusuran artikel dalam kajian pustaka ini dilakukan pada sebuah database, yakni PubMed dengan kombinasi kata kunci ((“corona virus”) OR (“covid-19”) OR (“SARS-CoV-2”)) AND ((“treatment”) OR (“therapy”)). Hasil kajian ini menunjukkan bahwa tata laksana pasien dengan COVID-19 dapat berbeda antar-setting dan negara dengan mempertimbangkan ketersediaan sumber daya, khususnya obat. Pedoman terapi WHO dan pedoman di Indonesia saat ini merekomendasikan supportive therapy untuk penanganan COVID-19, antara lain: terapi untuk gejala yang terjadi, pemberian oksigen, penggunaan antibiotik, terapi cairan, penggunaan vasopresor, dan tindakan medis (termasuk pemasangan ventilator) untuk menyelamatkan nyawa pasien. Belum terdapat obat khusus yang direkomendasikan untuk menekan replikasi SARS-CoV-2. Beberapa jenis obat yang potensial bermanfaat untuk SARS-CoV-2 antara lain: klorokuin atau hidroksiklorokuin, arbidol, ribavirin, favipiravir, lopinavir/ritonavir, remdesivir, oseltamivir, dan interferon. Namun sampai dengan tulisan ini dibuat, terdapat keterbatasan bukti penelitian dengan desain yang baik yang dapat digunakan untuk menarik kesimpulan terkait superioritas suatu jenis obat tertentu dibandingkan dengan alternatif yang lain. Dalam kondisi menunggu hasil penelitian dengan desain penelitian yang baik, penggunaan obat yang memiliki bukti efektivitas (walaupun belum baik) atau diduga efektif, perlu dioptimalkan untuk menyelamatkan nyawa pasien, khususnya mereka yang dalam kondisi parah. Kata kunci: COVID-19, tata laksana, terapi

Item Type: Article
Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
Divisions: Faculty of Pharmacy > Department of Pharmacy
Depositing User: STEVEN VICTORIA HALIM
Date Deposited: 18 Jun 2020 13:09
Last Modified: 24 Mar 2021 16:24
URI: http://repository.ubaya.ac.id/id/eprint/37827

Actions (login required)

View Item View Item