Penggunaan Gen E6 Sebagai Target Deteksi Human Papillomavirus Tipe 11 dengan Metode Polymerase Chain Reaction

Wahjudi, Mariana and Setiawan, Eko and Tofnastri, Elchemi N. (2020) Penggunaan Gen E6 Sebagai Target Deteksi Human Papillomavirus Tipe 11 dengan Metode Polymerase Chain Reaction. Jurnal Farmasi Klinik Indonesia, 9 (3). pp. 205-218. ISSN 2252-6218; eISSN :2337-5701

[thumbnail of 2020_Penggunaan Gen E6.._Mariana Wahjudi.pdf]
Preview
PDF
2020_Penggunaan Gen E6.._Mariana Wahjudi.pdf

Download (3MB) | Preview
Official URL / DOI: http://10.15416/ijcp.2020.9.3.205

Abstract

Infeksi Human Papillomavirus (HPV) tipe 11 dapat menyebabkan penyakit condyloma acuminate yang merupakan salah satu faktor risiko terjadinya kanker anogenital. Sampai saat ini, proses deteksi dini HPV kelompok low risk, termasuk untuk tipe 11 didasarkan pada metode polymerase chain reaction (PCR) umumnya pada gen L1. Namun terdapat kelemahan deteksi berdasarkan gen L1 yaitu tidak tersisipnya gen ini pada genom pasien yang terinfeksi dan laju mutasinya tinggi. Penelitian ini bertujuan untuk mendesain primer berdasarkan urutan nukleotida gen E6 dari HPV tipe 11 dan melakukan pilot implementation penggunaan primer pada spesimen apusan serviks pasien rawat jalan RSUD Bangil, Jawa Timur. Pembuatan primer untuk deteksi keberadaan virus HPV tipe 11 dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak Primer3 Plus, analisis dilakukan dengan Oligoanalyzer 3.1 dan BLASTn, yang semuanya merupakan perangkat lunak open source. Primer3 Plus dan BLASTn dari National Center for Biotechnology Information (NCBI), sedangkan Oligoanalyzer 3.1 dari Integrated DNA Technologies. Optimasi suhu penempelan (annealing) primer untuk identifkasi gen E6 HPV tipe 11 dilakukan pada gradien suhu 44–63°C. Proses pilot implementation primer dilakukan selama satu bulan pada pasien rawat jalan baru yang diduga terinfeksi HPV. Pasangan primer E11(+)/E11(-) telah dirancang, dengan urutan 5’-GTA AAG ATG CCT CCA CGT CT-3’ dan 5’-CTA CTG TAG GTG CAT ATG CAG C-3’, yang menempel dan memperbanyak area pada basa ke 8 - 268 dari gen E6. Pasangan primer tersebut memenuhi syarat sebagai primer ideal untuk deteksi HPV tipe 11 ditinjau dari berbagai parameter. Pada reaksi PCR dihasilkan hanya satu pita DNA berukuran ~260 bp pada gradien suhu antara 44–63°C dengan menggunakan template dari DNA pasien positif terinfeksi HPV tipe 11. Total terdapat empat pasien yang dirujuk oleh dokter selama periode pengambilan data untuk ditentukan kemungkinannya terinfeksi HPV. Satu di antara keempat pasien tersebut (B1) terdeteksi positif mengandung gen L1 dari HPV pada PCR menggunakan primer GP5(+)/GP6(+). Berdasarkan deteksi dengan pasangan primer E11(+)/E11(-), keempat sampel tersebut mengandung HPV tipe 11. Dapat disimpulkan bahwa primer E11(+)/ E11(-) yang didasarkan pada gen E6 dapat mendeteksi keberadaan HPV tipe 11 lebih akurat dibandingkan primer yang didasarkan pada urutan gen L1.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: HPV tipe 11, primer GP5(+)/GP6(+), primer E11(+)/E11(-)
Subjects: T Technology > T Technology (General)
Divisions: Faculty of Technobiology > Department of Biology
Depositing User: Ester Sri W. 196039
Date Deposited: 14 Oct 2020 02:39
Last Modified: 14 Oct 2020 02:40
URI: http://repository.ubaya.ac.id/id/eprint/38162

Actions (login required)

View Item View Item